HEMOROIDEKTOMI

Introduksi

a. Definisi

Suatu tindakan pembedahan dengan cara pengangkatan pleksus hemorroidalis dan mukosa atau tanpa mukosa yang hanya dilakukan pada jaringan yang benar-benar berlebih.

b. Ruang lingkup

Buang air besar dengan perdarahan berupa darah segar dan tidak bercampur dengan feses, prolaps hemoroid disertai dengan anal discharge, pruritus ani dan dermatitis disekitar anus (proktitis).

Dalam kaitan penegakan diagnosis dan pengobatan diperlukan pemeriksaan anuskopi atau rektoskopi.

c. Indikasi operasi

  • Penderita dengan keluhan menahun dan hemorroid derajat III dan IV.
  • Perdarahan berulang dan anemia yang tidak sembuh dengan terapi lain yang lebih sederhana.
  • Hemorroid derajat IV dengan thrombus dan nyeri hebat.

d. Kontra indikasi operasi

  • Hemroroid derajat I dan II
  • Penyakit Crohn’s
  • Karsinoma rectum yang inoperable
  • Wanita hamil
  • Hipertensi portal

e. Diagnosis banding

  • Karsinoma kolorektum
  • Penyakit divertikel
  • Polip
  • Kolitis ulseratifa
  • Prolaps rekti
  • Prolaps ani
  • Proktitis spesifik dan non spesifik/ Crohn’s disease/ Amubiasis.

f.  Pemeriksaan penunjang

  • Sigmoideskopi (proktosigmoideskopi)
  • Foto barium kolon
  • Kolonoskopi, bila terdapat indikasi.

Teknik Operasi

Pada prinsipnya ada 2 penatalaksanaan hemorroid yaitu :

A. Operasi

Ada 2 prinsip dalam melakukan operasi hemoroid :

a.   Pengangkatan pleksus dan mukosa

b.   Pengangkatan pleksus tanpa mukosa

Teknik pengangkatan dapat dilakukan menurut 3 metode:

a.   Metode Langen-beck (eksisi atau jahitan primer radier)

Dimana semua sayatan ditempat keluar varises harus sejajar dengan sumbu memanjang dari rectum.

b.   Metode White head (eksisi atau jahitan primer longitudinal)

Sayatan dilakukan sirkuler, sedikit jauh dari varises yang menonjol

c.   Metode Morgan-Milligan (Open)

Semua primary piles diangkat dan luka dibiarkan terbuka kemudian dilakukan rendam duduk dengan Kalium Permanganat/Salep

d. Metode Ferguson (Close)

Semua primary piles diangkat dan luka operasi dijahit lengkap (tertutup)

e. Metode Semi-Open modifikasi Nurhayat-Basrul

Dilakukan insisi V-terbalik di anocutan, dilakukan mucosal flap sampai pedikel hemorrhoid, lalu clamp – jahit ikat dan ujung dari insisi V-shape inverted di jahitkan pada pedikel di mukosa rektum, sisi kanan dan kiri dibiarkan terbuka untuk drainage.

B. Non Operasi

Dilakukan pada hemorroid derajat I dan II:

1.   Diet tinggi serat untuk melancarkan buang air besar

2.   Mempergunakan obat-obat flebo-dinamik dan sklerotika

3.   Rubber band ligation yaitu mengikat hemorroid dengan karet elastis ± 1 minggu.

Teknik operasi (Morgan Milligan)

1.   Posisi pasien litotomi atau knee-chest (menungging)

2.   Anestesia dapat dilakukan dengan general, regional, atau lokal anestesia

3.   Dilakukan proktoskopi untuk identifikasi hemorrhoid

4.  Dibuat insisi triangular mulai dari kulit anal ke arah proksimal hingga pedikel hemorrhoid

5.   Jaringan hemorrhoid di eksisi dengan gunting atau pisau, pedikel hemorrhoid diligasi dengan chromic

catgut 3-0

6.   Defek kulit dan mukosa dapat dirawat secara terbuka atau dijahit sebagian

7.   Tindakan diulang pada bagian yang lain

8.   Lubang anus dibiarkan terbuka atau ditampon dengan spongostan.

g. Komplikasi Operasi

  • Inkontinensia
  • Retensio urine
  • Nyeri luka operasi
  • Stenosisani
  • Perdarahan fistula & abses
  • Operasi: Infeksi dan edema pada luka bekas sayatan yang dapat menyebabkan fibrosis
  • Non Operasi: Bila mempergunakan obat-obat flebodinamik dan sklerotika dapat menyebabkan striktur ani.

h. Perawatan Pasca Bedah

  • Bila terjadi rasa nyeri yang hebat, bisa diberikan analgetika yang berat seperti petidin
  • Obat pencahar ringan diberikan selama 2-3 hari pertama pasca operasi, untuk melunakkan feses

i. Follow-Up

  • Rendam duduk hangat dapat dilakukan setelah hari ke-2 (2x sehari), pemeriksaan colok dubur dilakukan pada hari ke-5 atau 6 pasca operasi. Diulang setiap minggu hingga minggu ke 3-4, untuk memastikan penyembuhan luka dan adanya spasme sfingter ani interna.
Algoritma Hemorrhoid

Algoritma Hemorrhoid

Collected by MAS

4 Komentar

  1. apa keuntungan dan kelebihan dgn menggunakan teknik operasi langen beck dan white head??

    • Keuntungan Langen beck….jelas operasi jadi lebih cepat….namun hati-hati bila saat clamping pada jaringan hemorrhoid-nya terlalu deep maka sfingter ani bisa ikut terpotong dan juga bekas jahitannya bisa menyebabkan striktur ani karena radier….sedangkan white head risiko striktur lebih kecil.

      Kalo menurut pengalaman saya…..saya lebih suka memakai teknik semi open modifikasi nurhayat-basrul dari bandung…..hasilnya lebih bagus….

  2. biasanya benjolan pada hemoroid derajat 3 itu sebesar apa dan warna nya bagaimana? letak hemoroid itu sendiri dimana?

    • hemorrhoid derajat 3 adalah hemorrhoid yang keluar dari anus saat mengedan dan harus dikembalikan lagi dgn dorongan tangan pasien. untuk besarnya bervariasi mulai dari sebesar kelereng sampai telur ayam kampung. sedangkan posisi hemorrhoid bisa di jam 3 , 7 atau 11


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s