ORCHIDEKTOMI

Introduksi

a. Definisi

Suatu tindakan pembedahan untuk mengeluarkan testis

b. Ruang lingkup

Penderita dengan torsio testis, dimana jaringan testis sudah mengalami nekrosis

c. Indikasi operasi

Orchidektomi unilateral dilakukan apabila :

  • Pada saat melakukan orchidopexy tidak mungkin didapatkan panjang funikulus spermatikus yang cukup untuk meletakkan testis pada skrotum
  • Pada kelainan torsio testis, dimana jaringan testis sudah mengalami nekrosis
  • Ruptur dari tunika vaginalis testis setelah trauma, untuk mencegah ”sympathetic orchidopathia” dari kerusakan testis yang mengalami trauma
  • Timbulnya abses pada testis dan epididimis setelah infeksi, yang refrakter terhadap terapi antimikrobial.
  • Keganasan pada testis (dilakukan dengan pendekatan inguinal)

Orchidektomi bilateral dilakuakan untuk tindakan manipulasi hormon pada penderita dengan keganasan prostat.

f. Pemeriksaan Penunjang

Ultrasonografi bila pemeriksaan klinis meragukan.

Teknik Operasi

Orchidektomi Scrotal

  • Dengan pembiusan regional atau umum.
  • Posisi pasien terlentang (supinasi).
  • Desinfeksi lapangan pembedahan dengan larutan antiseptik.
  • Lapangan pembedahan dipersempit dengan linen steril.
  • Testis dipegang dengan tangan operator hingga melekat dengan kulit skrotum. Insisi dilakukan langsung di atas testis melalui tunika dartos hingga ke tunika vaginalis
  • Rawat perdarahan yang timbul untuk mencegah hematom
  • Funikulus spermatikus bipisahkan menjadi dua bagian dengan guntung tumpul. Dua forcep Kocher’s dimasukkan dan dilakukan pengikatan funikulus spermatikus.
  • Tunika dartos dijahit dengan jahitan jelujur menggunakan benang absorbable. Kulit skrotum dijahit secara interupted dengan bengan absorbable.
  • Dipasang skrotal support untuk mencegah terjadinya edema pada skrotum.

Orkhidektomi Subkapsular

  • Dengan pembiusan regional atau umum.
  • Posisi pasien terlentang (supinasi).
  • Desinfeksi lapangan pembedahan dengan larutan antiseptik.
  • Lapangan pembedahan dipersempit dengan linen steril.
  • Testis dipegang dengan tangan operator hingga melekat dengan kulit skrotum. Insisi dilakukan langsung di atas testis melalui tunika dartos hingga ke tunika vaginalis
  • Tunika vaginalis di insisi sepanjang 3 cm Pinggir dari tunika vaginalis dipegang dengan forcep
  • Jaringan testis dibuang secara diseksi tumpul atau dengan menggunakan kassa
  • Setelah jaringan testis sudah bersih, rawat perdarahan. Tunika vaginalis ditutup dengan jahitan jelujur menggunakan benang absorbable.

g. Komplikasi operasi

Komplikasi pasca bedah ialah infeksi, hematoma, edema, dan sisa jaringan keganasan testis.

h.  Perawatan Pascabedah

Rawat luka hari ke 3.

i. Follow-up

Untuk orchidektomi subcapsular dilakukan pemeriksaan kadar Prostat Specific Antigen (PSA) untuk melihat level kastrasi hormon testosterone.

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s