REKONSTRUKSI VASKULER PERIFER

Introduksi

a. Definisi

Suatu tindakan tindakan bedah untuk menyambung/ menyusun kembali pembuluh darah yang rusak akibat suatu trauma.

b. Ruang lingkup

Trauma yang mengenai pembuluh darah perifer, baik arteri ataupun vena.

c. Indikasi operasi

  • Lesi vaskular dengan tanda-tanda hard sign
  • Perdarahan yang hebat
  • Adanya gejala sumbatan arteri (Nyeri, nadi tak teraba, pucat, pengisian kapiler lambat)

f. Pemeriksaan penunjang

  • USG Doppler
  • Arteriografi (bukan pemeriksaan rutin)

Penatalaksanaan

Bila adanya trauma vaskular telah ditentukan, maka prioritas tindakan harus segera ditentukan.

Pada dasarnya, makin cepat dilakukan tindakan, semakin baik hasilnya. Algoritma tata laksana tetap memprioritaskan tahap-tahap  membebaskan jalan nafas, memastikan tidak ada gangguan dalam ventilasi. Dan menghentikan perdarahan yang memancar (bisa dengan klem vaskuler). Setelah perdarahan berhenti, barulah dilakukan tindakan definitif.

Dari beberapa buku acuan mengatakan golden periode adalah 6-12 jam, namun hal itu adalah relatif karena semakin cepat semakin baik.

Teknik Operasi

  • Cara rekonstruksi arteri tergantung dari luas dan mekanisme  trauma. Tehnik jahitan tak banyak berubah sejak Carrel 1907 mengemukakan cara anastomosis langsung. Adventisia harus jelas pada ujung arteri, jahitan harus mengenai seluruh lapisan, terutama intima harus terbawa dalam jahitan. Umumnya arteri yang kecil sebaiknya bentuk jahitannya satu-satu dan lebih disenangi bahan jahitan seintetis yang atraumatik dan monofilamen (prolene dan lain-lain) dari pada sutra.
  • Setelah bagian proksimal dan distal dibebaskan semaksimal mungkin dan kedua ujungnya dipotong rapi, maka dapat dilakukan anastomosis. Tetapi penyempitan atau tegangan harus dicegah. Untuk ini dapat dilakukan penambahan atau graft dengan vena autogen.
  • Pada umumnya digunakan vena safena yang diambil dari sisi yang tidak sakit supaya tidak mengganggu gerak ekstremitas yang bersangkutan. Letak vena ini harus dibalik dengan lumen yang sama atau lebih besar sedikit dari arterinya. Kalau terpaksa sekali dapat dipakai dacron, dengan melakukan pre-clotting lebih dulu.
  • Bila ada kerusakan vena bersama dengan arteri, seharusnya dilakukan penyambungan vena lebih dulu setelah mengeluarkan trombus yang terjadi terutama pada vena utama. Vena yang kecil bisa diikat saja. Bila edema mengganggu aliran darah di ekstremitas, maka fasiotomi sebaiknya dipertimbangkan.

g.  Komplikasi Operasi

Komplikasi trauma vaskuler dapat terjadi segera setelah dilakukan perbaikan lesi pembuluh darah, atau lama setelah trauma berlalu tanpa tindakan yang adekuat.

Macam komplikasi tersebut:

  • Trombosis
  • Infeksi
  • Stenosis
  • Fistula arteri – vena
  • Aneurisma palsu

Trombosis, infeksi, dan stenosis merupakan komplikasi yang dapat terjadi segera pasca operasi, sedangkan fistula arteri – vena dan aneurisma palsu merupakan komplikasi lama.

Trombosis:

Trombosis akut pasca rekonstruksi vaskuler adalah komplikasi yang paling sering terjadi, tetapi bila dilakukan koreksi segera dapat memberikan hasil yang memuaskan. Beberapa hal-hal dalam operasi yang dapat menyebabkan terjadinya trombosis.

  • Debridemen arteri yang kurang adekuat dapat meninggalkan sisa-sisa dinding arteri, dimana platelet dan trombin dapt lengket dan menyebabkan trombosis.
  • Pada graft yang terpelintir dengan mudah dapat terjadi trombosis.
  • Trombosis dapat terjadi akibat tarikan yang terlalu berlebihan pada anastomosis.
  • Kesalahan teknik operasi dengan membuat jahitan ahitan pada anastomosis seperti jahitan kantong tembakau.
  • Terjadinya stenosis berat pada jahitan. Dalam hal ini untuk menghindarinya dapat digunakan penutupan lesi arteri itu dengan tambahan (patching) memakai vena autogen.
  • Bahaya dari terjadinya trombosis dengan sumbatan total arteri lebih dart 6 jam akan menyebabkan iskemia dan kematian otot dan saraf yang akan diganti oleh jaringan ikat, sehingga terjadi kontraktur, misalnya Volkmann Ischemic contracture.

Infeksi

  • Penanganan yang menyebabkan pecahnya anastomosis pada rekonstruksi trauma vaskuler dapat menyebabkan perdarahan hebat dan sukar untuk diatasi. Pencegahan lebih baik daripada pengobatan.
  • Karena itu diagnosis trauma vaskuler harus cepat ditegakkan, pemberian antibiotik yang sesuai, debridement luka yang adekuat, dan kesinambungan pembuluh vaskuler harus secepat mungkin diusahakan dan pemberian nutrisi secara sistemik, kesemuanya ini membantu pencegahan terhadap infeksi.
  • Pada kecelakaan dengan luka kontaminasi, maka semua benda asing sedapat mungkin dikeluarkan dan kalau perlu luka dibilas dengan larutan antibiotik.
  • Operasi ulang tidak boleh dilakukan didaerah yang terkena infeksi. Tidak saja karena tindakan koreksi ulang ini akan memberi kegagalan langsung, tetapi juga berbahaya untuk kelangsungan hidup si penderita karena septikemi atau eksanguasi.
  • Beberapa hal yang dapat dilakukan di daerah infeksi ini adalah debridement, transposisi flap otot, membasahi daerah infeksi dengan larutan antiseptik  secara teratur ratur dan terus menerus serta pemberian antibiotika yang adekuat.

Stenosis

Penyebab terjadinya stenose (penyempitan):

a)     Kesalahan teknik operasi, misalnya jahitan jelujur yang ditarik terlampau ketat atau pada koreksi dengan jahitan lateral, tapi bahan dinding pembuluh darah tidak cukup. Dapat juga terjadi karena tertinggalnya sisa pembuluh darah yang rusak. Bila lesi arteri tidak diperbaiki dengan sempurna dapat terjadi iskemia relatif pada otot yang akhirnya mengakibatkan suatu klaudikasio intermiten.

b)    Hiperplasia lapisan intima terjadi dijahitan anastomosis setelah beberapa minggu atau bulan. Inn dapat dikoreksi dengan graft interposisi vena autogen.

Fistula arteri vena

  • Fistula arteri vena dapat disebabkan oleh trauma atau berupa suatu kelainan bawaan. Biasanya fistula arteri vena traumatik disebabkan oleh cedera luka tembus yang mengenai arteri dan vena yang berdekatan sehingga darah dapat langsung mengalir arteri ke vena. Biarpun jarang, namun kelainan ini dapat pula terbentuk pada tindakan operasi yang kurang cermat didaerah yang kaya pembuluh darah.
  • Akibat dari fistula arteri vena ini maka darah dari arteri yang melalui pintasan vena selanjutnya diteruskan ke jantung, hal ini akan menyebabkan menurunnya resistensi pembuluh darah perifer, tekanan diastole akan menurun dan denyut jantung akan bertambah cepat. Hal ini jika berlangsung lama akan menyebabkan payah jantung karena curahnya yang bertambah.
  • Diagnosis fistula arteri vena tidak begitu sukar ditegakkan. Riwayat trauma tajam yang jelas disertai getaran dan perabaan dan pada auskultasi terdengar bising seperti bunyi mesin, semuanya ini menunjukkan adanya fistula antara pembuluh arteri dan vena. Tanda lain yang mungkin timbul sebelah distal dari fistula adalah klaudikasio intermiten, edema dan pelebaran vena yang berkelok-kelok dan disertai warna kulit yang agak kebiruan.
  • Angiografi dapat dipakai untuk menentukan lokasi pintasan yang akan dikoreksi. Koreksi disini adalah melakukan jerat sementara pada arteri dan vena yang terlibat, sebelum fistulanya di eksisi.

Aneurisma palsu

  • Penyebab dari aneurisma palsu ini adalah luka tembus yang mengenai ketiga lapisan dinding pembuluh arteri secara menyamping (tangential). Biasanya disebabkan karena jarum atau kateter.
  • Aneurisma traumatik dapat terbentuk di daerah yang anatomis mengandung banyak jaringan ikat dan bersekat, yang dapat mendapatkan tamponade terhadap hematoma. Kemudian dengan tumbuhnya lapisan endotel baru yang berasal dari pinggir luka lesi vaskuler, maka terbentuklah rongga aneurisma palsu.
  • Ciri-cirinya adalah adanya benjolan yang berdenyut merupakan tanda paling nyata dari aneurisma palsu. Ada riwayat trauma tembus. Batas tidak begitu tegas karena benjolan ini terlatak dibawah fascia yang kuat. Biasanya teraba getaran sistolik pada seluruh benjolan ini yang kadang disangka abses atau neoplasma.
  • Koreksi dari aneurisma palsu ini adalah dengan mengikat sementara arteri sebelah proksimal dan distal dari aneurisma ini.

h. Mortalitas

Tergantung beratnya lesi dan perdarahan yang terjadi

i. Perawatan Pasca Operasi

  • Perawatan pasca operasi yang penting adalah pemantauan bagian distal dari ekstremitas yang  terluka. Pemantauan tersebut meliputi pemantauan temperatur kulit hangat atau tidak, warnanya merah atau tidak dan juga memeriksa capilary refill time. Dalam hal ini yang terpenting adalah pemantauan pulsasi bagian distal ekstremitas. Pulsasi ini tidak langsung muncul sesaat setelah operasi diakibatkan karena masih adanya reflek spasme dari pembuluh darah.
  • Selain itu juga dipantau jahitan setelah operasi apakah timbul perdarahan yang menyebabkan hematom atau tidak, apakah terjadi infeksi atau tidak.
  • Penggunaan heparin tidak rutin digunakan, selain tidak memberikan keuntungan terhadap perbaikan pascaoperasi, juga akan menyebabkan timbulnya komplikasi perdarahan.
  • Penggunaan Low Molecular Weight Dextran memberikan hasil yang baik terhadap penyembuhan reparasi pembuluh darah vena. Pemberian aspirin atau antiplatelet lain juga diperlukan sesaat setelah operasi selesai.

j.  Follow-Up

  • Pemeriksaan fisik terhadap tanda-tanda kegagalan  anastomosis
  • Pemeriksaan tambahan dengan USG Doppler, Arteriografi, MSCT

Iklan

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • BUKU ATLAS PA – MHS FK

  • KALENDER

    Mei 2010
    S S R K J S M
        Jun »
     12
    3456789
    10111213141516
    17181920212223
    24252627282930
    31  
  • HITUNGAN PENGUNJUNG

  • PENGUNJUNG BLOG-KU

    free counters
  • MAPPING PENGUNJUNG BLOG